Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKP INDONESIA)

Sejarah

Indonesia Bangkit PKPI
Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKP INDONESIA) adalah kelanjutan dari Partai Keadilan dan Persatuan (PKP) yang dideklarasikan pada tanggal 15 Januari 1999; yang kemudian berganti nama pada tahun 2002 karena ketentuan electoral threshold sesuai UU No. 3 Tahun 1999 jo UU No. 12 Tahun 2003 tentang Pemilihan Umum (Legislatif).

Partai ini lahir di awal masa reformasi, sebagai jawaban menghadapi krisis multi dimensi yang telah melemahkan sendi-sendi Persatuan dan Kesatuan bangsa. Diawali dengan membentuk Gerakan Keadilan dan Persatuan Bangsa (GKPB), yang dimotori oleh mantan Wakil Presiden Jenderal TNI (Purn) Try Sutrisno, mantan Menhankam / Pangab Jenderal TNI (Purn) Edi Sudradjat, Tatto S. Pradjamanggala, Ir. Siswono Yudhohusodo, Ir. Sarwono Kusumaatmaja, Hayono Isman, Letjen TNI (Purn) Suryadi, Ali Sadikin, Kemal Idris, Udju S. Dinata, Prof. Sri Edi Swasono, David Napitupulu, Bambang Warih Koesoema, KH. Said Aqil Siradj, Ki. H. Umar Mansyur, Dr. Meutia Hatta, John Pieris, Marah Halim Harahap, Anton J. Supit, EE Mangindaan, Freddy Numbery, Indra Bambang Utoyo, Pontjo Sutowo, beserta komponen bangsa lainnya, yang kemudian dibentuklah PKP pada tanggal 15 Januari 1999 untuk mengikuti Pemilu 5 April 1999. Dan kemudian menjadi PKP Indonesia pada tahun 2002.

Visi & Misi

Visi :

PKP INDONESIA memandang bahwa kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara perlu senantiasa dikembangkan dengan mengacu pada dua hal pokok :

a. Semangat Proklamasi 17 Agustus 1945 serta Pancasila sebagai ideologi negara dan dasar negara sebagaimana termaktub dalam Pembukaan UUD 1945 yang dirinci sebagai berikut :

Wawasan Kebangsaan yang senantiasa harus dipupuk dan ditumbuh-kembangkan untuk mewujudkan suatu tatanan masyarakat bangsa yang besar dan kokoh, nasional, bersatu-padu, beradab, berbudaya, dan tidak diskriminatif.

Negara Kesatuan Republik Indonesia harus dijaga kedaulatan dan dikembangkan eksistensinya melalui pemerintahan yang bersih, jujur, adil, berkualitas, demokratis, berwibawa, kuat, taat pada konstitusi, hukum, serta bersih dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN).

Peri kehidupan rakyat yang bersatu dan bekerjasama, berkeadilan dan demokratis, berkesejahteraan sosial, berkarakter, beretika – bermoral - berakhlak mulia, memiliki etos kerja keras yang tinggi serta profesional.


b. Keadaan nyata masyarakat serta kecerdasan yang dicapai setelah tahun 1945, yang pada gilirannya juga menghasilkan tuntutan terhadap sesama bangsa dan negara.

Kehidupan bangsa dan negara pada saat ini dan ke masa depan menyaratkan diperlukannya penegakan keadilan, persatuan, dan kesejahteraan sosial sebagai suatu kesatuan makna dan nafas perjuangan seluruh rakyat Indonesia. 

Persatuan bangsa hanya dapat terpelihara dan semakin kokoh bila ada keadilan. Keadilan yang diperjuangkan perwujudannya haruslah memperkuat dan memperdalam makna persatuan.


Dengan demikian, maka visi PKP INDONESIA adalah terwujudnya kehidupan masyarakat, bangsa dan negara yang berkeadilan, bersatu dan berkesejahteraan sosial dengan menjunjung tinggi supremasi hukum.


Misi :

Untuk mewujudkan visi tersebut, PKP INDONESIA mengemban misi sebagai berikut :

Mempertahankan kedaulatan dan eksistensi serta tetap tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan Undang Undang Dasar 1945 sepanjang masa. Untuk itu PKP INDONESIA akan bekerjasama dengan segenap komponen bangsa dan lapisan masyarakat sebagai pemilik kedaulatan, termasuk TNI dan POLRI.

Mewujudkan keadilan, kesejahteraan sosial dan hak-hak politik rakyat untuk mewujudkan peri-kehidupan yang adil, beradab, berbudaya dengan menjunjung tinggi supremasi hukum, demokrasi dan hak asasi manusia (HAM).

Memperkokoh persatuan yang nyata dalam tatanan masyarakat majemuk melalui peri kehidupan yang adil, setara, merata dan tidak diskriminatif.

Mewujudkan pemerintahan yang jujur, demokratis, efisien, efektif, bersih, tidak menyalahgunakan wewenang, berwibawa, kuat dan bebas korupsi, kolusi dan nepotisme (KKN) agar mampu menyelenggarakan urusan negara dan kepentingan negara untuk melayani kepentingan masyarakat.

Mewujudkan masyarakat kewargaan (civil society) yang kuat, sehat, cerdas, professional, beradab (civilized society) dan bersih (clean society) melalui pembangunan kesehatan dan pendidikan serta penciptaan kesempatan kerja dalam rangka pengentasan kemiskinan.

Mewujudkan kehidupan bangsa dan negara yang bermartabat, sehingga dapat berperan dalam pergaulan dunia, dan dihormati, serta mampu bersaing dan berkembang dalam kompetisi ekonomi dan politik secara global.


Dengan demikian maka misi PKP INDONESIA adalah mewujudkan masyarakat kewargaan (civil society) yang berkeadilan, bersatu, berkesejahteraan sosial dalam mewujudkan pemerintahaan yang kuat, efektif, efisien, bersih, taat hukum, berwibawa di Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD 1945 yang mampu bersaing serta dihormati dalam pergaulan dunia.


Adapun susunan kepengurusan PKP INDONESIA adalah sebagai berikut :

Ketua Dewan Penasehat : Jend TNI (Purn) Try Sutrisno

Ketua Dewan Pakar : Prof. Dr Sri Edi Swasono

Pengurus Harian Dewan Pimpinan Nasional:

Ketua Umum: Letjen TNI (Purn) Sutiyoso

Sekretaris Jenderal: Lukman F. Mokoginta

Bendahara Umum: Linda Setiawati

Ketua-Ketua :

Ketua Bidang Ideologi dan Kaderisasi, Nehemia Lawalatta;

Ketua Bidang Organisasi dan Keanggotaan, Mayjend TNI (Purn) Mashudi Darto;

Ketua Bidang Litbang, Bruno Kaka Wawo;

Ketua Bidang Infokom, Meutiah Alhasany;

Ketua Bidang Kewilayahan, Letjend (Purn) Yusuf Kartanegara;

Ketua Bidang Legislator, Azhary Ali Agus;

Ketua Bidang Ekonomi, Jimmy E. Jambak;

Ketua Bidang Kesra, Bea Larasati Iskandar;

Ketua Bidang Polhukam, Mayjend TNI (Purn) Albert Paruntu;

Wakil-Wakil Sekjen :

Wakil Sekjen, Rully Soekarta;

Wakil Sekjen, Jeffry Palijama;

Wakil Sekjen, Juanita L. Suling;

Wakil Sekjen, Romulus Sihombing;


Wakil-Wakil Bendahara Umum:

Wakil Bendahara Umum, Janti Husodo (Sari);

Wakil Bendahara Umum, Ge Jiang Ging (Cing-Cing);

Wakil Bendahara Umum, Idda Judiciana.

Ketua Korwil

Ketua Korwil Barat (Sumatera-Kalimantan), Suparta;

Ketua Korwil Tengah (Jawa-Bali), PM;

Ketua Korwil Timur (Sulawesi-Nusra-Maluku-Papua), AT Umboh;


Demikian Gambaran sekilas tentang Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKP INDONESIA) yang dikutif melalui website PKP Indonesia (PKPI), Memang banyak kekurangan dalam penyampaian informasi ini. Jika teman-teman ingin berbagi informasinya kami ucapkan terima kasih. Dan jika Anda mendukungnya atau memiliki pilihan yang lain dapat disampaikan melalui Polling partisipasi politik Anda pada Pemilu 2014 atau melalui Partai Politik Peserta Pemilu Indonesia 2014

Subscribe to receive free email updates:

1 Response to "Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKP INDONESIA)"

M Sahlan Attazkiyah mengatakan...

untuk ayobai salam bangkit

Info terbaru winenlose Agen Bola Promo 100% SBOBET IBCBET Casino Poker Tangkas Online merupakan Agen Judi Online untuk taruhan Bola, terpercaya dan aman untuk taruhan Bola secara Online

Dengan winenlose Agen Bola Promo 100% SBOBET IBCBET Casino Poker Tangkas Online Master Beting , anda akan merasakan beda dalam melakukan taruhan khususnya pada taruhan Bola, apalagi menjelang piala Dunia

Info terbaru bagi yang ingin mengetahui berbagai informasi dunia selebritis Klikgaul.com Portal Berita Artis K-Pop Zodiak Love Paling Keren dan Update
merupakan situs yang membahas berbagai masalah kehidupan para selebritis baik lokal maupun internasional

Dengan Klikgaul.com Portal Berita Artis K-Pop Zodiak Love Paling Keren dan Update
kita dapatkan beragam informasi menarik termasuk zodak, atis korea esayangan anda, info sex dan kesehatan secara aktual dan lengkap